Friday, October 29, 2010

Polisi Pendidikan Manusiawi


Bismillahirrahmanirrahim

Persepi, budaya dan kekuasaan
Ini adalah cebis-cebis nutrisi untuk polisi pendidikan manusiawi
cuba singkap sisi-sisi mana yang sempurna terisi
kalau bukan dicoreng-coreng dengan pendustaan pada makna hakiki







Ya, catatan sejarah memang sudah ditoreh-toreh
kita hanya menikmati darah 'bahagia' dari torehan itu
dan mengirup didikan yang sudah bernanah

apa lagi jalannya
kalau bukan kembali bongkarkan di mana yang ditoreh
zahirkan kembali akar nilai-nilai manusiawi
yang diletakkan pada benar yang hakiki



Sunday, October 24, 2010

Kura-Kura Manusia

..:Bismillahirrahmanirrahim:..

Sudah Kelu
Biar sang kura-kura yang berlagu merdu
DIA lagi tahu apa itu sendu


Mana boleh ikan kucing duduk seperdu
inikan pula jahil dan batil jadi sebulu
bukankah zalim namanya itu?


Kalau bukan namanya pungguk
manakan tunggu rembulan yang lesu
Kalau bukan namanya hajat
mana dia kuda putih belantara

Kota larangan jangan ditembus
andai pedang digenggam belum terasah
selamat tinggal saja
kura-kura sudah muak bicara
biar Tuhan jadi penentu utama!

Saturday, October 23, 2010

Amanah Ini Bukan Mainan!


Bismillahirrahmanirrahim

"Pembangunan perlu terus dilaksanakan kerana dunia ini dijadikan oleh Allah S.W.T. untuk manusia, bukan untuk malaikat atau makhluk lain. Namun pembangunan yang kosong rohaninya hanyalah umpama pokok besar yang akarnya buruk dan reput. Daunnya sekalipun merimbun tidak akan lama menaungi, masanya tersemban jatuh sangat mudah. Di antara ajaran penting dalam Islam ialah dunia ini bersambung dengan akhirat dan ini tidak ada di dalam ajaran ideologi yang lain selain Islam. Oleh yang demikian, sangatlah jauh berbeza pemikiran seorang mukmin dan seorang pendukung sekular. Orang-orang Mukmin melihat jauh ke akhirat berbeza dengan orang-orang sekular melihat hanya setakat dunia sahaja. Umpama seorang anak yang berumur dua tiga tahun bila bersama ibunya ke pasar. Anak kecil itu hanya berfikir untuk membeli belon dan alat-alat permainan yang boleh menyeronokkan. Berbeza dengan pemikiran si ibu yang berfikir lebih jauh, pemikiran ibu berkisar kepentingan sekeluarga, apakah lauk pauk atau makanan yang perlu dibawa pulang untuk kesiapan rumah nanti. Itulah perumpamaan pemikiran sekular yang hanya terhenti setakat di dunia, ia tidak lebih umpama seorang anak kecil yang hanya berfikir untuk alatan permainannya semata-mata!" (Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat)


Thursday, October 14, 2010

Ilmu dan Da'I

Assalamualikum wbt.

Seawal terbit mentari pagi ini, jemari saya ligat menyelongkar fail-fail lama dalam komputer riba. Alhamdulillah, terjumpa saki baki penulisan saya ketika zaman kanak-kanak rebina dulu-dulu. Zaman baru nak kenal dunia. Dengan harapan tidak tersadai basi dalam folder, saya semadikan di sini. Moga kalian yang sudi bertamu, beroleh cebisan yang bermanfaat.

Seingat saya, penulisan ini ketika saya mencecah usia 18 tahun. Produk segar dari bangku alam persekolahan. Transisi ke horizon mahasiswa. Barangkali kalian akan menemui banyak kecacatan. Mohon untuk dibetulkan haluan-haluan yang salah dalam penulisan ini. Mohon dibaiki apa yang cela, diintropeksi apa yang sumbing. Moga ada nilaian di sisi Allah SWT kelak.

.........................................................................................

Di kesempatan yang sedikit ini, insyaallah ana ingin berkongsi sedikit sebanyak ilmu yang moga-moga dapat menjadi intisari perjuangan dan insyaallah juga menjadi peringatan bersama. Kandungan yang serba dhoif ini mungkin juga atas kesinambungan perolehan titipan ilmu yang kita peroleh ketika daurah ilmi yang lalu. Di sini ana tertarik untuk berkongsi dan barangkali memanjangkan diskusi pada daurah tempoh hari bersama kalian berkenaan Ilmu dan Da'i.

Persoalan yang seringkali menujah pemikiran kerdil ini adalah: Cemerlangkah langkahku sebagai seorang Da'i? mungkin pada dasarnya masih terlalu muda dan mentah pengalaman dan pengetahuan yang ada dalam medan ini. Dan sebetulnya masih belum ampuh diri ini untuk memegang karisma seorang da'i. Maka,pencarian perlu diteruskan dan pastinya pencarian ini tidak pernah berakhir. Persiapan-persiapan yang benar-benar rapi perlu kita sama-sama lampiri.

Yang pasti, tanpa benih yang berkualiti mana mungkin mampu membuahkan hasil yang berkualiti. Oleh itu, benih-benih itu perlu dicambah dengan keperluan-keperluan yang benar-benar menepati piawaian-piawaian yang mampu menempa dan menempuh sebarang keadaan jua tatkala melempiaskan pucuknya di muka bumi kelak. Dalam konteks kita sebagai manusia normal yang kepingin mendapat tempat termulia disisiNya dengan menobatkan diri sebagai seorang da'I maka, tidak dapat tidak persiapan yang terutama ialah menjadikan Ilmu sebagai nakhoda utama penggerak bedar pelayaran di samudera perjuangan.

Menyorot pandangan Dr. Yusof Al-Qardhowi dalam kitab beliau, Kritik dan Saran Untuk Para Da'I yang menyarankan bahawa antara persiapan penting seorang da'I ialah persiapan dari sudut pemilikan ilmu dan pengetahuan. Beliau menegaskan antara persiapan ilmu dan pengetahuan yang harus dimiliki dan disajikan kepada para da'i meliputi beberapa cabang. Antara cabang-cabang berikut ialah:

- Ilmu pengetahuan Islam
- Pengetahuan Sejarah
- Pengetahuan Bahasa dan Kesusasteraan
- Pengetahuan Kemanusiaan
- Pengetahuan Ilmiah dan
- Pengetahuan Kenyataan-Kenyataan/ semasa (Fenomenologi)

Jika didasarkan pada kenyataan-kenyataan beliau maka, dapat ditafsirkan di sini bahawa sebagai seorang da'I bidang pengetahuan dan penguasaan ilminya haruslah bersifat universal dan fleksibel. Mengapa di sini, ditekankan penguasaan ilmu seorang da'I bukan dalam ruang lingkup ilmu-ilmu Islam sahaja bahkan ilmu-ilmu lain seperti pengetahuan sejarah misalnya turut melangit hendaknya dalam kedudukan ilmu-ilmu para da'i? jika dilihat dari sudut penguasaan ilmu sejarah; hal ini adalah disebabkan sejarah merupakan antara guru yang begitu setia dan tidak pernah menipu muridnya. Buktinya, sejarah adalah masa lampau. Masa lampau adalah pengalaman. Dan pengalaman adalah antara sumber ilmu dan pengajaran ; pastinya hal ini akan dilalui oleh setiap insan. Kalam Suci Al-Qur'an sendiri memiliki ribuan catatan sejarah yang menuntut kita sebagai muslim yang mengimani Al-Qur'an sebagai sumber wahyu, untuk kita mencicip pengajaran dan teladan daripadanya.

" dan sungguh, kami telah menurunkan kepada kamu ayat-ayat yang memberi penjelasan, dan contoh dari orang-orang yang terdahulu sebelum kamu dan sebagai pelajaran bagi orang-orang yang bertaqwa" (Annur:34)

Perjuangan seorang da'I juga pastinya tidak lari daripada bercampur gaul dengan manusia yang berbilang ragam. Maka, kukuhlah alasan untuk seorang da'I untuk terjun ke dalam lembah masyarakat dengan membawa daya pemikiran dan gaya pergaulan yang benar-benar mampu menambat hati para mad'u dan hakikatnya pembawaan karisma seorang da'I dalam reality masyarakat dewasa kini perlu diperkasa dengan penguasaan ilmu dan kemahiran yang pelbagai. Tuntasnya, da'I yang kreatif dan kritis dilahirkan atas tunas-tunas ilmu dan aplikasi yang membentuk uslub(cara) dan maudhu' yang dapat disampaikan secara berkesan kepada mad'u tanpa tercicir walau sezarah pun kandungan kesyumulan Islam. Jadi, tidak hairanlah jika Dr. Yusof Qordhawi menggariskan ilmu-ilmu yang telah disebutkan di atas harus tersenarai dalam koleksi dalam gedung-gedung ilmu para da'i.

Menyebut tentang uslub atau kaedah-kaedah penyampaian dakwah, perlu untuk diingatkan pada diri kita bahawa adalah menjadi kewajipan kita untuk memahami prinsip-prinsip yang bertepatan dengan uslub dakwah yang sebenar agar tidak tempang langkah kita kelak dalam menyampaikan kebenaran Islam. Dr. Ali Mahmud dalam bukunya Tarbiyah Dzatiyah telah memberi landasan kaedah dakwah yang ana kira cukup relevan untuk dipraktikkan. Kaedah-kaedah tersebut ialah :

- Qudwah qabla Da'wah : teladan sebelum dakwah
- Ta'liful qulub qabla ta'rif : tautan hati sebelum memperkenalkan
- Ta'rif qabla taklif : memperkenalkan sebelum membebankan
- Taysir la ta'sir : memudahkan bukan menyusahkan
- Tadarruj fi takalif : berperingkat dalam memberi bebanan@tugasan
- Usul qabla furu' : Prinsip sebelum cabang
- Targhib qabla tarhib : khabar gembira sebelum peringatan
- Tafhim la at-talqin :memberi kefahaman bukan sekadar menyampaikan
- Tarbiyah la at-ta'riyah : mendidik bukan membela
- Tilmiz al-imam la tilmiz al-kitab : berguru dengan imam@guru bukan berguru dengan buku.

Seandainya semua saf da'I itu benar-benar memahami, arif serta mempraktikkan kaedah-kaedah ini, pastinya matlamat dan pergerakannya lebih padu dan terarah ke destinasi sebenar seorang pejuang di medan dakwah, insyaallah.

Berbalik kepada persoalan ilmu dan da'I, Dr.Yusuf Qordhawi turut mengatakan:
" Seorang da'I itu pada hakikatnya adalah pemberi. Dia perlu kaya dengan ilmu dan pengetahuan"

Benarlah yang dikatakan ; orang yang tidak memiliki apa-apa, tidak mampu memberi apa-apa.

Di sini ingin juga ana berkongsi bersama kalian kata-kata seorang ilmuan agung masa kini. Syed Muhammad Naquib Al-Attas dalam kenyataan lisan beliau yang dirakamkan menjadi sebuah buku: Risalah Untuk Kaum Muslimin (terbitan ISTAC) mengatakan:

" ilmu itu merupakan peringatan, gambaran akal, renungan, pandangan batin. Ilmu adalah suatu sifat yang menghapuskan kejahilan, shak dan dugaan. Ilmu itu kenyataan sesuatu dari pihak dirinya sendiri. Ilmu itu cahaya yang diletakkan oleh Allah SWT dalam kalbu.."
(ruj: perenggan 17: m/s : 52)

Persoalan penguasaan ilmu sememangnya telah acap kali kita dengari. Cumanya, bagaimana kita memanipulasikan cara mendapatkannya serta menzahirkannya dalam bentuk amalan sehari-hari. Di sinilah di ukur sejauh mana kebijaksanaan kita menguasai keadaan dengan secarik bekalan ilmu yang dimiliki. Sesungguhnya, dalam mengorak langkah sebagai pejuang, pastinya kadangkala tersadung dan adakalanya juga rebah tersungkur ke bumi. Tatkala itu, hanya ilmu yang didasari iman dan taqwa padaNya mampu menyuntik semula kekuatan dan membakar semangat untuk kembali segar dan tegar menyambung larian perjuangan yang tiada penghujungnya.

Oleh itu, ayuh kita renung sejenak dan layarkan kembali kisah perjuangan para mujahidin terdahulu untuk diamati. Bandingkan langkah mereka dan langkah kita. Tilik semula onak dan badai perjuangan mereka dan perjuangan kita. Berapa jauh pengorbanan yang dilakukan mereka berbanding kita. Sedalam mana jurang kepahitan dan keperitan antara mereka dan kita. Dan akhirnya singkap semula sumbangan dan peranan mereka berbanding kita. Sedarkah kita bahawa terlalu kerdil dan kecil perjuangan kita dibandingkan mereka??? Ayuh! Kita renung dan muhasabah kembali siapa kita. Lontarkan kembali persoalan-persoalan ini pada diri kita. Sudah cukupkah persiapan kita? Ikhlaskah nawaitu kita? Ke manakah arah tuju kita? Kukuhkah pengharapan kita padaNYA? Adakah kita benar-benar seorang pendokong panji-panji Islam?

Dan di sini juga, persoalan yang dilontarkan di awal persada bicara dikemukan semula untuk menuntut bicara jawapan. Cemerlangkah langkahku sebagai seorang da'i?? jangan dibiar persoalan ini hanya tersadai sepi, ketuklah benakmu, berkomentarlah dengan imanmu, tuntutlah jawapan dari sukmamu, dan pancarkan segalanya pada tingkah dan amalmu. Moga segalanya benar bersama iringan panduan dan pimpinan Yang Esa, insyaallah.

Ana menutup tabir kalam ana pada kali ini, dengan meninggalkan kalian secalit bicara daripada Hassan Al-Basri untuk renungan bersama, insyaallah.

"di antara ciri-ciri seorang muslim itu adalah kuat dalam memegang agama, selalu melakukan kewajiban dengan baik meskipun diberi keringanan oleh agama, memiliki iman yang kuat, santun, lemah lembut, memberi dalam kebenaran, berhemat sekalipun mampu, bersabar dalam situasi sulit, tidak terkalah oleh marah, tidak tertumpas oleh hawa nafsu, akan memberi maaf andainya teraniaya dan memaafkan orang yang berbuat salah kerana kebodohannya. Ia akan berusaha mencapai semuanya, sehingga orang yang melihatnya akan berada dalam kebahagiaannya" ~ Hassan Al-Basri

Moga-moga kita beroleh secebis manfaat daripadanya. Seandainya punya sebarang kelemahan pada penulisan kali ini, ana menyusun jari memohon seribu kemaafan. Teguran dan ajaran daripada kalian amat diharapkan. Insyaallah dapat dijadikan panduan dan pembaikan pada masa hadapan, insyaallah. Wallahua'alam.

Hingga ketemu lagi pada ruangan masa yang lain. Salam'alaik.

Liqa' 3 in 1 APIS
18/9/2008

Wednesday, October 13, 2010

Kerana Takhta Itu

Bismillahirrahmanirrahim

Benarlah titah Tuhan Yang Tertinggi itu, pada setiap takhta kemuliaan itu, pasti menuntut sedalam-dalamnya erti pengorbanan dan ketekunan. Yang pasti, takhta kemuliaan itu adalah kurniaan daripadaNya.

"Barangsiapa yang mengkehendaki kemuliaan, maka ketahuilah kemuliaan itu semuanya milik Allah. KepadaNya lah akan naik perkataan-perkataan yang baik dan amal kebajikan Dia akan mengangkatnya. Adapun orang-orang yang merencanakan kejahatan mereka akan mendapat azab yang sangat keras, dan rencana jahat mereka akan hancur."
Al-Fatir: 10

Menjadi mulialah dengan menjadi insan yang paling banyak memberi. Memberi untuk yang memerlukan. Memberi bukan hanya kepada orang lain, tapi percayalah di sana kita juga sedang memberi pada diri sendiri. Mengajar diri makna sebenar keikhlasan. Menuntut jiwa untuk memahami fitrah kejadian. Memberi itu satu keperluan dan satu kelengkapan diri.

Andai direnung sejenak, pernah kita merasa rugu dan tandus dengan setiap pemberian yang dihulurkan. Tidakkah pernah mengungkap pada benak akalmu, betapa ribuan hati dan tangan sedang menadah doa agar tangan yang menghulur itu diangkat kemuliaannya, dibuka ruang-runag kemudahan dan ketenangan.

Mengapa digundah pada kekurangan pada setiap pemberian, sedangkan di sana ada takhta kemuliaan. Ya, segenap catatan alam menjadi saksi kepada empunya kemuliaan itu. Usah terhitung-hitung bagaimana dan ke mana huluran mu pergi, cukup sekadar bermohon rayu agar pemberian itu diiringi redha tuhan yang berpanjangan yang membawa kamu jauh mengeangkasa ke Istana Kemuliaan, Takhta Kesejahteraan di Negeri Abadi.

Percaya! Itu yang perlu kau pateri pada hati. Janji Allah SWT itu pasti!

"Wahai manusia! Sungguh, Janji Allah SWT itu benar. Janganlah kehidupan memperdayakan kamu dan janganlah (syaitan) yang pandai menipu, memperdayakan kamu tentang Allah SWT."
Al-Fatir: 5

Biarlah sesekali merasa senak pada setiap inci pemberian, kerana di sebalik perit kudrat yang memberi itu, ada bersamanya kemanisan pada erti penghargaan dan kesyukuran pada nikmat Tuhan.

Wallahualam



Friday, October 8, 2010

Wahai Kamu Makhluk Yang Teragung!

Bismillahirrahmanirrahim

Meletakkan sangkaan yang terbaik pada setiap ketetapan Allah SWT adalah penawar yang paling ampuh untuk membina segenap kekuatan demi menempuh sebuah perjalanan kehidupan dengan penuh ketabahan. Demikianlah adat dan adab kehidupan seorang hamba yeng mengabdikan segenap kudratnya kepada Allah SWT.

Bumi mana yang tidak pernah dilanda bencana, langit mana yang tidak pernah mendung, demikianlah juga lumrah ketetapan Allah SWT bagi kehidupan makhluk yang begitu agung ciptaannya. Pasti dugaan dan ujian datang menempa. Ya, kitalah makhluk itu. Makhluk yang menerima pujian melangit daripada Allah SWT.

“dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat “Aku hendak menjadikan khalifah di muka bumi.”Mereka berkata: “ Apakah Engkau hendak menjadikan orang yang akan merosakkan dan menumpahkan darah di sana, sedang kami bertasbih memujiMu dan menyucikan namaMu.” Dia berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang kamu tidak ketahui.” (Al-Baqarah:30)

Sehinggakan malaikat tidak punya hujah untuk memangkas titah Allah SWT untuk menobatkan manusia sebagai khalifah. Kerana itu juga, kita terpilih menerima ujian-ujiannya demi menambah kemuliaan pada takhta khalifah yang telah dianugerahkan.

Khalifah, gah dan perkasa nama itu. Segagah dan seperkasa kudrat yang diperlukan untuk memartabatkan ketelusan jiwa khalifah itu dalam mentadbir bumi. Sehebat nama dan kuasanya, sehebat itu juga badai yang menanti di jalan-jalan hidup seorang khalifah.

Wahai kamu yang bergelar khalifah, tahukah kamu mulianya jalan yang sedang kamu lalui? Kerana mulianya jalan itu, maka maqammu di sisiNya juga jauh mengangkasa. Membedakan antara kamu dan makhluk-makhluk lain. Kerana kemuliaan maqam itu, maka jenuhlah pengorbanan yang harus diletakkan. Kerana pada setiap inci perjalanan itu pasti ada tapisan dan halangan. Demi menapis dan membasuh sesuci-sucinya hati yang bakal dinobatkan sebagai khalifah yang membawa risalah Allah SWT di bumi.

Mencicip cebisan sirah, saat makhluk pertama diciptakan Allah SWT, saat itulah bermulanya ketetapan lumrah manusia. Ya, Nabi Adam a.s dididik secara terus dengan Allah SWT. Catatan di lembaran Jannah menyaksikan Nabi Adam a.s jauh tercampak ke bumi kerana pengkhianatan pada titah Allah SWT. Nah, inilah ibrah yang perlu dikutip. Baginda a.s ditarbiyah untuk menerima natijah daripada kesalahan dan ketelanjuran. Bukan kerana dibenci Allah SWT, baginda diuji demikian rupa. Namun, tiada lain hanya demi mencipta dan menetapkan pada lembaran fitrah manusia, bahawa melakukan kesalahan adalah fitrah yang tidak dapat dipinggirkan daripada manusia.

Kerana kesalahan itu, baginda bangkit dengan lebih tegar dan penuh kesungguhan. Tegar untuk melakukan segenap pengabdian sebagai hamba Allah sekaligus menjadi insan yang paling teguh memegang panji amanah Allah SWT sebagai khalifah yang memakmurkan bumi berpaksikan penyaksian aqidah pada Dia Yang Maha Satu. Inilah fitrah kita wahai manusia. Fitrah melakukan kesalahan tapi dididik oleh Allah agar kembali menuntut taubat dan pengabdian padaNya. Demkianlah, yang dirakamkan dalam sunnah Baginda Rasulullah SAW yang dititipkan buat panduan umat baginda SAW:

Dari Anas r.a ia berkata: “Rasulullah SAW bersabda: “setiap anak adam pasti berbuat salah, dan sebaik-baik orang yang berbuat salah adalah mereka yang mahu bertaubat.”
(HR Tirmizi dan Ibnu Majah)

Maka, cerahlah pada yang kabur. Bahawa pada setiap kesalahan dan ketelanjuran pasti ada hikmah yang mengukir di sebaliknya. Jangan lekas melatah. Jangan mampir pada penyesalan yang tiada kesudahan. Cukuplah dengan kembali bermuhasabah dan bingkas kembali untuk menyusun langkah. Menjahit kembali cindai penghambaan yang carik. Menyulam kembali benang-benang yang mengikat hati dan jiwa kepada kezuhudan dan keikhlasan menjalani kehidupan di dunia.

Biar mekar maknanya iman, biar kukuh ertinya keyakinan. Pada setiap keperitan untuk bangkit kembali, percayalah di sana ada segenap kekuatan yang telah engkau paterikan. Nilailah kembali kemampuan diri pada setiap jendela yang mahu disingkap. Hisab kembali persediaan kendiri pada setiap jurang yang mahu ditawan. Ke mana pun lirih langkahmu, biar padanya ada sandaran pada Tuhan. Sandaran itu bukan pada permulaan. Bukan juga pada pengakhiran tapi adalah pada setiap ruas perjalanan. La Haula wala quwwata illa billah. Tiada kekuatan dan sandaran selain pada Allah SWT. Sematkan baik-baik pada lubuk hatimu. Ini kalam mulia buat introspeksi pencakmu:

Rasulullah SAW bersabda: “Tidak sepatutnya orang mukmin itu menghinakan dirinya.” Mereka bertanya: “Bagaimana mereka menghinakan dirinya?” Baginda menjawab: “ Dia menjerumuskan dirinya dalam tribulasi yang tidak mampu ditanggung oleh.” (HR Tirmizi)

Janjian Allah SWT itu tiada pengkhianatan wahai manusia yang mendambakan janji. JanjiNya tetap akan dikota. Kemuliaan itu milikmu. Ujian dan tribulasi itulah tanda kecintaanNya padamu. Jangan letih menitipkan munajat. Jangan gundah para kelelahan. Teruskan langkah, teguhkanlah keyakinan. Bukankah dirimu makhluk yang teragung?

Wallahualam

Thursday, October 7, 2010

Ghurabaa': Then You Are The Soldier


غرباء غرباء غرباء غرباء

غرباء غرباء غرباء غرباء

Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa` ghurabaa`
Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa` ghurabaa`

غرباء غرباء غرباء غرباء
غرباء غرباء غرباء غرباء

Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa` ghurabaa`
Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa` ghurabaa`


غرباء ولغير الله لا نحنى الجباة

(Guraba Un’wali Ghayril La hilaa Nahnil Jiba)
Ghurabaa` do not bow the foreheads to anyone besides Allah


غرباء وارتضيناها شعارا للحياة

(Guraba Un’war Tadyna Hashia’ral lil Haya)
Ghurabaa` have chosen this to be the motto of life


إن تسل عنّا فإنّا لا نبالى بالطغاة

(Inta Sal Anna Fa Inna La Nubalii bit Tugha)
If you ask about us, then we do not care about the tyrants


نحن جند الله دوما دربنا درب الأباة

(Nahnu Jundullahi dauman darbuna darbul uba)
We are the regular soldiers of Allah, our path is a reserved path
————————————————-

غرباء غرباء غرباء غرباء
غرباء غرباء غرباء غرباء

Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa` ghurabaa`
Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa` ghurabaa`


لن نبالى بالقيود بل سنمضى للخلود

(Lanu Balii bil Qoyood Bal sanam diilil Khulood)
We never care about the chains, rather we’ll continue forever

لن نبالى بالقيود بل سنمضى للخلود

(Lanu Balii bil Qoyood Bal sanam diilil Khulood)
We never care about the chains, rather we’ll continue forever

فلنجاهد ونناضل ونقاتل من جديد

(Fal Nujahid wa nunadil Wa Nuqaatil min jadeed)
So let us make jihad, and battle, and fight from the start

غرباء … هكذا الأحرار في دنيا العبيد

(Ghuraba Uh haka zal ahraroo fee duniyal a’beed)
Ghurabaa`, this is how they are free in the enslaved world

فلنجاهد ونناضل ونقاتل من جديد

(Fal Nujahid wa nunadil Wa Nuqaatil min jadeed)
So let us make jihad, and battle, and fight from the start

غرباء … هكذا الأحرار في دنيا العبيد

(Ghuraba Uh haka zal ahraroo fee duniyal a’beed)
Ghurabaa`, this is how they are free in the enslaved world
————————————————-

غرباء غرباء غرباء غرباء
غرباء غرباء غرباء غرباء

Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa` ghurabaa`
Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa` ghurabaa`


كم تذاكرنا زمانا يوم كنّا سعداء

(Kamtaza Karna Zamanan, youma kunna su a’da)
How many times we remembered a time when we were happy


بكتاب الله نتلوه صباحا و مساء

(Bi Kitaabillahi nat’luhu sabahan,wa masa)
In the book of Allah, we recite in the morning and the evening


كم تذاكرنا زمانا يوم كنّا سعداء

(Kamtaza Karna Zamanan, youma kunna su a’da)
How many times we remembered a time when we were happy

بكتاب الله نتلوه صباحا و مساء

(Bi Kitaabillahi nat’luhu sabahan,wa masa)
In the book of Allah, we recite in the morning and the evening
————————————————-

غرباء غرباء غرباء غرباء
غرباء غرباء غرباء غرباء

Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa` ghurabaa`
Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa` ghurabaa`


غرباء غرباء غرباء غرباء
غرباء غرباء غرباء غرباء

Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa` ghurabaa`
Ghurabaa`, ghurabaa`, ghurabaaa` ghurabaa`

————————————————-

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم :

بدأ الاسلام غريبا وسيعود غريبا كما بدأ فطوبى للغرباء

The Prophet SAW said:
“Islam began as something strange, and it will return as something strange the way it began. So give glad tidings to the strangers.”

Saturday, October 2, 2010