Tuesday, November 23, 2010

Change We Believe In

Assalamualaikum wbt

Attention To All PERUBATAN community.

Announcing the next PERUBATAN election on this November and Disember~
The Time Has Come!Time To Change!
Change We believe in.
(as what Obama and PERUBATAN's webmaster said)





*p/s: Ayuh laksanakan tanggungjwab kita sebagai AHLI PERUBATAN yang komited dengan pembangunan ahli dan komuniti mahasiswa ni Perlembahan Nil.

Membilang Jari Yang Tinggal



Sepertiga malam menjemput lagi. Hening malam tiada seli suara-suara sang unggas. mengatur langkah di balik tabir malam. Hanya mengharapkan lindungan Tuhan. berkali-kali hati berzikir melantunkan Al-'alaq. Memohon perlindungan dari sebaik-baik pelindung.

medan sekeliling ternyata, hanya runtuhan bangunan ya
ng ranap menyembah bumi. kerikil-kerikil tajam sesekali menyapa tumit kaki.

Di balik timbunan-timbunan itu, bagaikan ada sesuatu yan
g menarik untuk diterokai. Berhati-hati langkah diorak. Sesosok Tubuh kecil sedang menyendiri di situ. Kelihatannya jauh merenung sesuatu.Entah Hilang ke mana segala ragu, lantas tangan menyentuh, kalam menyapa. "Wahai kamu si anak kecil, apa yang kau lakukan sendirian di balik runtuhan ini?"

Si anak kecil mulus itu lantas menoleh, "aku sedang membilang jariku yang tinggal. Aku menghitung berapa hari lagi yang mampu aku aku berjuang. Sejak dua hari lepas, jemari kaki dan tanganku kian berkurang. Aku mahu terus berjuang. Aku menghitung sebanyak-banyak kudrat yang mampu aku gunakan untuk pertahankan segala milik kami di sini. Di balik runtuhan itu ada saudara maraku. Malah kedua ibu bapaku. Biar nanti aku ada jawapan untuk tuhan atas apa yang telah DiA berikan."


Terpana sebentar. Melabuhkan duduk di sisi, bicara bersambung. "wahai anak kecil, ayuh ku bawakan kamu ke tempat yang lebih baik buatmu."

Anak kecil itu lantas menggeleng.

"wahai kakakku yang mulia, sesungguhnya aku bahagia di duniaku ini. Sesungguhnya aqidah dan maruah kami terus teguh di celahan runtuhan bangunan-bangunan yang menyembah bumi. Sesungguhnya, aku lebih bahagia untuk menjawab persoalan tuhan ke atasku untuk segala yang aku dan kaum kerabatku hadapi di sini. Pulanglah kamu ke tempat asalmu. Sesungguhnya, teman kamu di sana lebih derita dari kami. Mereka lebih memerlukan kamu berbanding kami di sini. Aqidah dan maruah mereka telah sama sekali ranap malah lebih jauh ranap ke dalam bumi di celah-celah kemajuan dan ketinggian bangunan-bangunan kamu yang mencakar langit."



Khali. Tiada lagi kalam mahu diluncurkan. Tanpa disedari, tubir mata sudah berkaca. Anak kecil itu sudah mengatur langkah tempang jauh meninggalkan hening malam itu. Hilang di balik celahan bangunan meninggalkan aku sendirian.

"Ya Ayyuhal Muzammil. Qumillailla illa qalila!" Garau suara entah dari mana menyedarkan aku.

Hijab malam terangkat. Terkebil-tebil mencari arah. Hilang segala runtuhan bangunan. Tiada pasir-pasir debu dan kerikil tajam. Yang ada hanyalah ruang 4 segi dan malam yang gelita. Lantas kalam dari jiwa bersuara:

"Wahai kamu anak kecil, besar sungguh cita-citamu. Perkasa sungguh cita-citamu. Ya, aku yang perlu pulang. Tanah airmu sudah terbela dengan semangat juang dan kobar aqidah insan-insan seperti kamu. Tanah airku bagaimana?"

Anak Kecil, Engkau membilang jari yang tinggal untuk meneruskan perjuanganmu. Tapi aku, yang masih punya segala kenikmatan, Pernahkah dihitung bagaimana dan ke mana ku perjuangkan?Astaghfirullah. Ya Allah, apakah ini inzar darimu atas segala amanah yang diabaikan?

Wallahualam

Friday, November 19, 2010

Untuk Kamu Along

Asslamualaikum wbt.

Untuk kamu Along,
mungkin dinding catatan ini sudah lama sepi,
kalam di kotak-kotak itu mungkin sudah lama bisu,
tapi angin dan bulan masih setia,
jadi makhluk yang taat,
walau awan kadang-kadang mendung,
walau petir ganas membelah,
mereka masih tetap di sana,
tunduk zuhud pada namanya
aturan dan ketentuannya tuhan.

Along,
hanya secebis ibrah di situ,
carilah kekuatan,
binalah keyakinan,
kekuatan demi menggalas segunung harapan,
keyakinan demi meneruskan perjalanan.

Along,
biar darah yang mengalir dalam tubuh itu
sentiasa panas dengan didikan Rabbani,
Didikan yang menjulang semangat Ansarullah tertinggi
biar udara yang dihirup itu
segar dengan keimanan,
Keimanan yang menerobos renik-renik kefuturan
biar jantung yang saksama itu
berdegup dengan zikir
Zikir yang menjauhkan hati dari sifat kikir

Along,
jangan terlalu bersandar pada harapan
kalau cita-cita tidak dibumikan
jangan terlalu leka melakar
kalau penangan ombak ujian belum dibongkar
jangan lekas letih pada kudrat yang dipertaruhkan
kalau langkah pertama tidak diintrospeksikan

Along,
hanya satu
kamu itu bukan sendiri
AL-KHALIQ sentiasa disisi
usah resah pada kelelahan hari-hari yang datang
DIA lah sebenar-benar kekuatan
Cuma perlukan seruas keberanian
Seulas pengorbanan
Terokalah langit di atas sana
Bongkarlah denai di bawah sana
Biar duri mencucuk kanan dan kiri
Biar ribut beliung menyerang bawah dan sisi
Kamulah Along
Yang Luh Mahfuz Catatkan sebagai nakhoda di bumi

Along,
Inilah kemuliaan
Inilah sandaran
Inilah hari hadapan
Inilah harapan

Untuk Kamu Along
Bukalah Langkah
Hebatkan pencak di gelanggang tarbiyah
Kelak hebat pertarunganmu di medan natijah!



Tuesday, November 9, 2010

Apa Khabar Kamu?


Assalamualaikum w.b.t

Hai mata yang bisu, hai tangan yang kelu, apa khabar kamu?
Tidak salah bukan ku bertanya khabarmu?
Kerana aku mahu kamu tahu,
biar kamu tidak punya kudrat sehebat lidah yang mencanang ke hilir ke hulu,
tapi kamu masih punya kudrat yang tersendiri untuk menabur bakti walau sesudu.
Ku harap infiniti horizon capaianmu tidak menceroboh ruang-ruang larangan Tuhan.
Ku harap juga kamu tidak lupa akan sahammu
menjaga panji maruah sang manusia.




Hai hati yang terlindung, kamu pula bagaimana?
Masih cantikkah kerudung yang menabir kamu dari coret-coreng al-wahn?
Aku percaya saban hari semakin hebat ribut ombak
datang meruntun kerudung itu.
Aku hanya mampu bicara sama Tuhan:
Hai Tuhan, kerudung pada hati itu kian tipis,
penyakit dunia makin mesra dengannya,
penawar al-qiyamah makin jauh menyisih daripadanya,
kau turunkanlah tenteramu sebagai benteng,
Kau lampirkanlah kesaksamaan sang iman untuk memandu bantera hati itu.

Hai kamu sang pancaindera berenam,
Ku harap kau tahu kau bukanlah hak milik hakiki,
Tapi ku mahu kau mengerti kau adalah kurniaan,
Di situ ada erti Rahmah Tuhan,
Di situ ruang agar kau bukan lari dari landasan fitrah bertuan,
Tapi agar kau menginsafi maknanya kepatuhan,
jauh dari penderhakaan,

Peringatan buat kamu juga,
berenam atau tempang terkorban atau gugur berkorban,
Kau tetap
Ada tujuan, ada pengakhiran, ada pembalasan, ada ganjaran.
Jadi,
Apa khabar kamu?