Sunday, July 15, 2012

Wan

Bismillahirrahmanirrahim.

Membilang hari menjejak tanah jawi. Mengheret rasa, mampu atau tidak menerima kepulangan kali ini, tiada lagi bertamu menghadap Wan tercinta.

Wan si penghuni setia desa, mungkin bukan pemikir tersohor.

Tapi, Wan juga yang mengajar aku belajar menjadi pemikir saksama. Teliti menata susun bicara dan aksi biar sama rona.

Mungkin tadbirnya hanya sempit sekitar kebun belukar dan teratak pondok tua.

Tapi, dia memberkas aku dengan ihsan dalam tadbir. Wan membentang makna keluasan pada makrifat.

Mungkin belum pernah aku dapati Wan berguru setia dengan mursyid pendidik jiwa.

Tapi, hati budi yang ku kenal itu belum pernah karam di sepertiga malam. Pesanannya selalu sampai pada makna paling dalam.



Rasa ada sudut yang tiada terisi dengan perginya Wan menghadap Yang Maha Pemilik.
Tok pasti lagi sunyi. Sedang dialah peneman setia di sisi.


No comments: